Rabu, 16 Mei 2012

REDD dengan penguatan energi dan perbaikan standar hidup: Memfasilitasi perencanaan penggunaan lahan mikro untuk pembangunan berkelanjutan desa dengan emisi rendah


Pertama, memfasilitasi penerbitan peraturan tentang desa yang didukung oleh kebijakan pemerintah daerah untuk pembangunan perdesaan emisi rendah. Keedua, pemasangan papan informasi yang tahan lama mengenai ancaman, potensi, luas dan jumlah kandungan karbon pada berbagai penggunaan lahan mikro di desa. Ketiga, budidaya tanaman Jarak (jatropa curcas) untuk menghasilkan sumber energi (biofuel) dan menjualnya ketika surplus produksi. Keempat, budidaya Jelutung Rawa (dyera lowii) pada zona penyangga taman nasional Berbak sebagai sumber alternatif penghasilankeluarga  untuk jangka panjang (yang dapat diproduksi sampai 60 tahun). Dan kelima, penanaman mangrove (avicinea, sp) di daerah pantai untuk mencegah abrasi dan masuknya air laut ke lahan pertanian dan dapat sebagai alternatif sumber pendapatan jangka panjang  karena hutan mangrove dapat mengahasilkan kepiting, udang, ikan dan lainnya sehingga bisa dijual atau digunakan sendiri. Semua dari mereka adalah inisiatif permanen dan sangat penting untuk mengurangi emisi dan pengendalian degradasi hutan.

Peningkatan kapasitas masyarakat didukung oleh pemerintah lokal untuk pembangunan pedesaan rendah emisi yang berkelanjutan dengan memperkuat sumber energi dan meningkatkan pendapatan masyarakat dilakukan dengan pelatihan; 
  1. pelatihan manajemen sumber daya manusia, 
  2. pelatihan manajemen pemasaran, 
  3. pelatihan manajemen keuangan,
  4. pelatihan menghitung karbon,
  5. pelatihan pemetaan partisipasi, 
  6. pelatihan budidaya jarak menjadi biofuel
  7. pelatihan budidaya jelutung dan pengelolaan pasca panen
  8. pelatihan budidaya mangrove  dan memanen kepiting, udang dan ikan.
Membuat buku dan film sebagai bahan-bahan untuk mengajar  pembangunan desa emisi rendah, penciptaan publikasi offline media (seperti; poster, stiker, t-shirt, dll) dan publikasi media online (seperti; website dan WebGIS interaktif) serta publikasi di media lokal (seperti; tv dan koran) adalah untuk mempromosikan konservasi hutan dan kapasitas daya dukung dan daya tampung penyimpanan karbon. 

Sangat sedikit perencanaan pembangunan desa menggunakan emisi rendah. Pentingnya perencanaan rendah emisi desa harus menjadi unit yang terintegrasi dalam penggunaan lahan yang menekankan pentingnya mengendalikan deforestasi. Secara tidak langsung, ini merencanakan manifestasi dari mitigasi karbon jangka panjang.  

kami berusaha mempengaruhi variabel dependen dengan menggunakan variabel independen melalui variabel mediasi. Mempengaruhi hasil dari variabel dependen adalah terus untuk jangka panjang (lebih dari 20 tahun).  

Memfasilitasi perencanaan penggunaan lahan mikro dan membangun berkelanjutan rendah emisi perencanaan desa adalah variabel independen yang dapat mempengaruhi REDD sebagai variabel dependen, tetapi variabel bebas tidak secara otomatis mempengaruhi varibable terikat, perlu adanya kebutuhan variabel mediasi, yaitu variabel penguatan energi dan variabel peningkatan standar penghasilan masyarakat. Model variabel dari kegiatan dasar yang akan kami lakukan untuk lebih jelasnya dapat dilihat di bawah ini; 
 
 Variabel model kegiatan dasar 
Keterangan:
X1 dan X2 = Variabel Independen; 
M1 dan M2 = Variabel Mediasi; 
Y = Variabel Dependent 

Variabel Independen = Memfasilitasi penggunaan lahan dan perencanaan mikro
Variabel Dependent = REDD
Mediasi Variabel = Penguatan energi dan peningkatan standar hidup 

Variabel bebas dan variabel mediasi pada dimensi di atas merupakan hasil dari indikator yang telah ditentukan. Untuk lebih mudah melihat kerangka indikator variabel dapat dilihat di dalam model dapat dilihat di bawah ini;
Keterangan:

Y = REDD
X1-1 = Sosialisasi pemahaman tentang pembangunan desa rendah emisi yang berkelanjutan 
X1-2 = Analis time series citra satelit
X1-3 = Survey dan identifikasi penggunaan ruang publik bersama masyarakat
X1-4 = Persiapan peraturan desa tentang penggunaan lahan mikro
 X1-5 = Peraturan Desa Lahan Mikro

X2-1 = Peraturan Desa
X2-2 = Peraturan Pemda
X2-3 = Pemasangan papan informasi ang tahan lama
X1-4 = Lokakarya
M1-2 = Pelatihan manajemen sumber daya manusia
M1-3 = Pemasaran pelatihan manajemen
M1-4 = pelatihan Manajemen keuangan
M1-5 = Pelatihan menghitung karbon
M1-6 = Pelatihan budidaya tanaman Jarak dan pembuatan energi bahan bakar bio 
M1-7 = Pelatihan budidaya tanaman Jelutung dan tanaman Mangrove d sebagai sumber pendapatan tambahan 

M2-1 = Pembibitan 
M2- 2 = pemeliharaan 
M2-3 = Memproduksi energi biofuel 

Kegiatan ini terletak di 4 desa: 
  1. Air Hitam Laut,
  2. Sungai Cemara, 
  3. Labuhan Pering, 
  4. Sungai desa Benuh
Kabupaten Tanjung Jabung Timur Propinsi Jambi Indonesia. 

Karena kurangnya inisiatif untuk perencanaan pembangunan pedesaan rendah emisi dan kurangnya unit spasial mikro di desa-desa pesisir emisi Pantai Timur Jambi merupakan penyebab meningkatnya dampak lebih kuat dari bencana alam berupa  banjir dan abrasi. 

Cepat atau lambat akan mempengaruhi kerusakan Taman Nasional Berbak. Di sisi lain, produksi pertanian mengalami penurunan karena air asin masuk ke lahan pertanian. Akibatnya mereka tidak dapat bertani.

Posting Komentar

Kantor-kantor


Lihat JAMBI PROVINCE GOVERMENT di peta yang lebih besar
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Jaringan Jalan

Jaringan Jalan

TERAKHIR DI UPDATE GOOGLE

Kebun Mangrove

Kebun Mangrove

Struktur Sungai

Struktur Sungai

POLA RUANG SUMATERA

POLA RUANG SUMATERA